Ahmad Rushdi

Perjalanan Istimewa Israk Mikraj

27 Rejab mencatatkan peristiwa penting dalam kerasulan Nabi Muhammad SAW iaitu perjalanan Israk Mikraj perjalanan Baginda dari Masjidil Haram di Makkah ke Masjidil Aqsa di Baitulmaqdis di Palestin serta dari Masjidil Aqsa ke Sidratil Muntaha di langit ketujuh.Firman Allah bermaksud: “Maha suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil-Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya (dengan diturunkan nabi-nabi di negeri itu dan kesuburan tanahnya), agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-Isra’, ayat 1)

Peristiwa ini berlaku setahun sebelum hijrahnya Nabi SAW ke Madinah bersamaan tahun 721 Masihi. Ia berlaku di tengah-tengah tekanan dan hinaan yang kuat yang dialami oleh Rasulullah dan sahabat daripada kelompok Musyrikin Makkah seperti Abu Jahaldan Abu Lahab.

Israk Mikraj adalah satu perjalanan kilat Nabi Muhammad pada malam hari atas kudrat dan iradat Allah
dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa. Baginda kemudian naik ke langit sampai ke Sidratil Muntaha, bahkan ke Mustawa dan sampai di bawah Arasy Allah (suatu tempat di mana alam ini diatur) dengan menembusi tujuh lapis langit, lalu kembali semula ke Makkah pada malam yang sama.

Kisah-kisah dalam peristiwa Israk dan Mikraj mengandungi sesuatu yang amat menakjubkan kerana ia tidak sama dengan cara perjalanan ditempuh oleh manusia biasa. Perjalanan ini adalah perjalanan istimewa menggunakan kenderaan Allah yang kelajuannya tidak boleh ditandingi dengan apa saja kenderaan yang direka oleh manusia.

Dalam peristiwa itu Rasulullah SAW diperlihatkan kekuasaan Allah serta balasan yang bakal diterima umatnya di akhirat nanti. Firman Allah bermaksud: “Dan demi sesungguhnya! (Nabi Muhammad SAW) telah melihat (Jibril dalam bentuk rupanya yang asal) pada waktu yang lain iaitu di Sidratil Muntaha. “Dekatnya ada syurga tempat tinggal, (Muhammad melihat Jibril) ketika Sidratil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya.”

“Penglihatan (Muhammad SAW) tidak berkisar daripada menyaksikan dengan tepat (akan pemandangan yang indah disitu yang diizinkan melihatnya), dan tidak pula melampaui batas. “Demi sesungguhnya Baginda telah melihat sebahagian daripada sebesar-besar tanda-tanda (yang membuktikan luasnya pemerintahan dan kekuasaan) Tuhan-Nya.” – (Surah an-Najm, ayat 13-18).

Antara pengajaran dalam peristiwa itu ialah mengenai wanita. Dalam perjalanan Israk dan Mikraj, Rasulullah SAW turut melewati satu kawasan berbau sungguh harum dengan bau-bauan kasturi. Lalu Baginda bertanya kepada Jibril kawasan apakah yang sedang mereka lalui. Jibril menjawab: “Itulah makam Masyitah, seorang wanita penghulu syurga.” Beliau ialah adalah pengasuh anak Firaun, pemerintah kejam di Mesir yang mengaku dirinya Tuhan. Masyitah berfizikal lemah, mempunyai semangat kuat dan jiwa keIslaman sehingga mampu menafikan keangkuhan Firaun.

Masyitah ialah pelayan raja. Beliau adalah seorang rakyat yang masih sedar dan beriman kepada Allah tetapi disebabkan kekejaman Firaun, beliau dan ramai lagi terpaksa menyembunyikan keimanan mereka. Pada suatu hari, ketika Masyitah menyikat rambut puteri Firaun, tiba-tiba sikat itu terjatuh. Dengan tidak sengaja, beliau menyebut nama Allah. Apabila puteri itu mendengar perkataan “Allah”, dia bertanya kepada Masyitah, siapakah Allah itu. Masyitah pada mulanya enggan menjawab tetapi selepas didesak berkali-kali, beliau akhirnya memberitahu bahawa Allah adalah Tuhan Yang Esa dan Tuhan Sekalian Alam.

Puteri itu mengadu kepada Firaun mengenai perkara itu menyebabkan Firaun terlalu marah apabila mengetahui Masyitah menyembah tuhan selainnya. Masyitah dipaksa Firaun memperakui dirinya (Firaun) sebagai Tuhan, tetapi dengan penuh keberanian beliau berkata: “Tuhan aku dan Tuhan kamu adalah Allah.”

Perkataan itu menimbulkan kemarahan Firaun, lalu memerintahkan dibuat patung lembu daripada tembaga untuk diisi minyak bagi merebus Masyitah. Menteri Firaun, iaitu Hamman, salah seorang penghuni neraka, diperintahkan Firaun untuk membunuh Masyita. Firaun memerintahkan patung lembu itu diletakkan di atas api sehingga panas menggelegak dan mengarahkan Masyitah dan ahli keluarganya dilontar seorang demi seorang.

Pada waktu giliran bayinya hendak dimasukkan ke dalam lembu itu untuk direbus, Masyitah hampir mengaku kalah dan menyerah kepada kemahuan Firaun kerana terlalu sayangkan anaknya. Tetapi dengan kehendak Allah, berlaku kejadian luar biasa apabila bayi itu dengan fasih berkata: “Wahai ibuku! Teruskanlah dan jangan menyerah kalah, sesungguhnya engkau di atas (jalan) kebenaran.” Masyitah dan keluarganya mempertahankan keimanan mereka dengan mengatakan Allah Tuhan Yang Esa dan Firaun hanya manusia biasa. Lalu semuanya syahid dibunuh Firaun.

Keberanian seorang wanita memperjuangkan kebenaran dan keimanan ini dirakam dan diingati setiap tahun olehseluruh manusia melalui peristiwa Israk Mikraj. Semua ahli keluarga Masyitah mendapat balasan syuhada daripada Allah kerana mempertahankan akidah sehingga mati.

Dalam perjalanan itu, Baginda turut diperlihatkan 10 jenis seksaan yang menimpa wanita yang membuatkan Rasulullah SAW menangis setiap kali mengenangkannya.

Dalam perjalanan itu, antaranya Baginda diperlihatkan perempuan yang digantung dengan rambut dan otak di kepalanya mendidih. Mereka adalah perempuan yang tidak mahu melindungi rambutnya daripada dilihat lelaki lain.

Seksaan lain yang diperlihatkan Baginda ialah perempuan yang digantung dengan lidahnya dan tangannya dikeluarkan daripada punggung dan minyak panas dituangkan ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang suka menyakiti hati suami dengan kata-katanya.

Baginda juga melihat bagaimana perempuan digantung buah dadanya dari arah punggung dan air pokok zakum dituang ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang menyusui anak orang lain tanpa keizinan suaminya.

Ada pula perempuan diikat dua kakinya serta dua tangannya sampai ke ubun dan dibelit beberapa ular dan kala jengking. Mereka adalah perempuan yang boleh solat dan berpuasa tetapi tidak mahu mengerjakannya, tidak berwuduk dan tidak mahu mandi junub. Mereka sering keluar rumah tanpa mendapat izin suaminya terlebih dulu dan tidak mandi iaitu tidak bersuci selepas habis haid dan nifas.

Selain itu, Baginda melihat perempuan yang makan daging tubuhnya sendiri manakala di bawahnya ada api yang menyala. Mereka adalah perempuan yang berhias untuk dilihat lelaki lain dan suka menceritakan aib orang lain.

Baginda juga melihat perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting dari neraka. Mereka adalah perempuan yang suka memasyhurkan diri sendiri supaya orang melihat akan perhiasannya. Seksaan lain yang dilihat Baginda ialah perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya pula seperti keldai. Mereka adalah perempuan yang suka mengadu domba dan sangat suka berdusta.

Ada pula perempuan yang Baginda nampak rupanya berbentuk anjing dan beberapa ular serta kala jengking masuk ke dalam mulutnya dan keluar melalui duburnya. Mereka adalah perempuan yang suka marah kepada suaminya dan memfitnah orang lain.

Dan banyak lagi peristiwa yang dilihat oleh Nabi Muhammad SAW.

Berdasarkan kepada peristiwa Israk Mikraj, kita memperolehi pelbagai pengajaran berharga yang terkandung di dalamnya untuk direnungi serta dihayati. Antara pengajaran berguna tersebut ialah:

1. Manusia harus sentiasa mengadakan hubungan dengan Allah, baik di kala ditimpa kesusahan mahupun di kala mendapat kesenangan. Ini kerana hanya Allah yang berkuasa memberikan pertolongan, menghilangkan segala kesedihan, dukacita dan kesusahan pada diri manusia. Sebagaimana yang diceritakan, Nabi telah ditimpa beberapa musibah sebelum terjadi Israk Mikraj. Dalam keadaan demikian, datang perintah untuk Israk Mikraj, iaitu untuk berhadapan dengan Allah swt. Ini memberi pengajaran kepada kita agar mendekatkan diri kepada Allah sewaktu didatangi musibah dan pelbagai permasalahan dalam kehidupan. Caranya ialah dengan melaksanakan semua perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya di samping terus meningkatkan ketakwaan dan amal ibadat.

2. Menjauhi perkara mungkar dan maksiat. Semasa Israk Mikraj, tepatnya sewaktu Nabi diajak meninjau keadaan neraka, baginda ditunjukkan berbagai bentuk penyeksaan dahsyat yang sedang dialami oleh berbagai kaum sebagai akibat daripada segala macam bentuk kejahatan yang pernah mereka lakukan. Misalnya Nabi diperlihatkan kepada satu kaum yang memecahkan sendiri kepala mereka dengan batu besar, setelah pecah ia kembali bertaut seperti sediakala. Nabi juga melihat bentuk penyeksaan yang lain seperti seksaan bagi pemakan riba, penzina, pengumpat, yang suka memfitnah dan lain-lain lagi. Ini semua memberi iktibar supaya kita yang hidup di dunia ini tidak melakukan segala perbuatan tercela itu dan juga pekerjaan lain yang jelas dilarang Allah kerana begitulah seksaan yang bakal diterima oleh seseorang di akhirat nanti sekiranya perbuatan yang dilarang Allah itu dilakukan.

3. Perintah solat sebagai suatu bentuk ibadah yang Allah sendiri menggariskan ketentuan mengenainya. Kewajipan solat berbeza dengan kewajipan yang lain seperti puasa, zakat dan haji. Ini adalah kerana kewajipan solat diterima langsung oleh Nabi daripada Allah sewaktu bertemu Allah pada malam Mikraj tanpa perantaraan malaikat Jibrail. Ini menunjukkan keistimewaan dan kelebihan solat berbanding ibadah-ibadah lain, dan solat juga amalan yang paling awal dihisab di akhirat kelak. Dengan solat, kita berpeluang untuk berdialog langsung dengan Allah, iaitu ketika bersolat.

4. Mengakui dan tunduk kepada kebesaran Allah sebagai pencipta agar keyakinan terhadap kekuasaan-Nya benar-benar bersemi di jiwa manusia. Ini kerana sewaktu Israk Mikraj, Allah memperlihatkan kepada Nabi akan keagungan dan berbagai keajaiban ciptaan-Nya yang terdapat di alam tinggi bernama langit itu seperti Sidratul Muntaha, syurga dan lain-lain lagi.

5. Anjuran memberi salam. Di sepanjang perjalanan Mikraj, Nabi tidak pernah lupa mengucapkan salam kepada rasul yang baginda temui. Ini mengingatkan kita kepada keutamaan memberi salam dan galakan supaya selalu memberi salam kepada saudara sesama Islam sebagai tanda penghormatan dan untuk mengeratkan hubungan.

6. Mengingatkan usia dunia yang sudah tua yang mana dibayangkan melalui pertemuan Nabi dengan seorang nenek tua. Ia memberi gambaran kepada kita yang umur dunia sudah lanjut dan hampir berlaku kiamat. Hakikat ini memperingatkan setiap Muslim bahawa segala kemewahan dan kesenangan dunia hanyalah bersifat sementara. Hanya ketakwaan dan amal salih menjadi bekalan untuk ke akhirat.

7. Berwaspada dengan rayuan dan tipu daya iblis, di mana sewaktu Israk, pada awal perjalanan lagi jin ‘Afrit telah mengejar baginda dengan membawa obor untuk menghalang perjalanan Nabi dan berusaha memperdayakan baginda. Peristiwa ini memperingatkan kita bahawa syaitan dan iblis tidak akan jemu-jemu untuk menyesat dan memperdayakan umat manusia dengan pelbagai cara.

Categories: Bicara Aqidah

Gmail down, Google Minta Maaf » « Bahasa Yang Indah

11 Comments

  1. Salam. Saya harap Tuan akan membuat penyelidikan lebih lanjut mengenai asal usul cerita di atas.(sanad hadisnya).Apa yg saya faham, cerita di atas adalah dari sumber yg diragui kesahihannya. Yg pasti,serita di atas tiada dinyatakan di dlm Kalam Allah Al-Quran.

  2. admin

    23/07/2009 — 11:56 pm

    terima kasih kerana menegur, saya akan cuba kemaskini dengan merujuk kitab turath.

  3. salam.Adalah diharap setiap cerita ditulis di dlm bentuk point tidak dalam bentuk esei/rencana supaya mudah dibaca/kaji.wasalam,

  4. ** Salamun’alaik..

    Maaf mencelah..

    Mohon kongsi dgn para jemaah sekalian..

    Ramai sgt yg sebar gambar palsu.. Ini gambar sahih terkini dari bumi Palestine..

    [GAMBAR TERKINI] BENARKAH: Batu Terapung Dalam Peristiwa Isra’ Mikraj Di Palestin..?

    Jemput ke;

    http://qhazanah.wordpress.com/2009/07/21/benarkah-batu-terapung-dalam-peristiwa-isra-mikraj-di-palestin/

    Syukran.. **

  5. terima kasih dengan maklumat yg disampaikan td. selama ni sy mmg percaya dengan gambar2 palsu tu.. alhamdulillah..

  6. dulu memang terapung…cuma sekarang dibuat konkrit sampai dah tak nampak dah keadan terapung itu oleh pihak tertentu….. jgn kita hanya melihat kepada yang zahir sahaja….senang2 nk nafikan apa yg ada dalam kitab turast sebab xdak dalam quran….xsemestinya xdak dlm quran..kadang2 perkara tu ada tetapi disebut secara tidak sorih….sebab itulah kita perlu ulamak memperjelaskannya, pentafsir menghuraikannya….memang mereka tidak maksm tetapi mereka adalah pewaris nabi….kita nak amik sendiri daripada quran kita mampu ka? nahu, sorof ilmu bahasa arab kita mantap ka? inilah yang perlu kita fahami dulu sebelum kita nak mempertikaikan kalam 2 yg terdapat dalam kitab turahs..والله أعلم ….

  7. Opsi Pemikiran•
    Kalau kita mau jujur berpatokan kepada Al Qur-an, tidak ada sepotong ayatpun yang memberikan gambaran Isra-Mikraj sebagaimana kita dapat sekarang ini. Kepercayaan seseorang terhadap suatu kredo keagamaan yang telah lama, sulit untuk digoyangkan. Apa lagi kredo lama itu dimiliki oleh penguasa, ancaman kematian akan dihadapi si penyaji gagasan baru. Lihat Aristoteles pada zaman Alexander Agung, Isa AS pada zaman Herodes, Muhammad SAW pada periode Makkah dan seterusnya. Dengan fakta-fakta tsb, Allah berfirman dalam QS6:108. Oleh karena itu dengan kesadaran cara berfikir rasional, pengulangan sejarah seperti itu tidak perlu terjadi.
    Satu hal yang harus menjadi pegangan adalah, bahwa informasi-informasi tentang keagamaan yang sampai kepada kita telah melewati kurun waktu yang panjang.
    Sejak Rasulullah wafat (tahun 633M) hingga kini, 2010, agama Islam tanpa seorang nabi telah mencapai umur 1377 tahun. Kita tidak sezaman dengan tabi’in, sahabat apalagi Rasulullah. Karena itu, kita mengetahui berbagai riwayat hanya lewat tulisan- tulisan (kitab) orang sebelum kita semata. Namun bila kita konsekwen akan akurasi informasi dari Al Qur-an (wahyu), itulah hujjah yang paling tepat.
    Pandangan setiap ilmuwan berangkat dari cara berfikir masing-masing. Termasuk di dalamnya cara menafsirkan Al Qur-an. Dan dari sejarah pula kita mengenal bahwa ilmu tafsir baru muncul pada kitaran tahun 300H, yakni kita tafisr Ath Thobari. Yang pada kurun waktu berikutnya, dikelompokkan pada metoda tafsir bil ma-tsuur (mengandalkan hadits-hadits). Padahal pada saat yang sama ada juga tafsir birra-yi (pendekatan nalar). Oleh karena itu, penafsiran manapun masih memungkinkan adanya opsi lain.
    Kuncinya ada pada penafsiran ayat pertama Surah Bani Israil/Al Isra-a (QS17:1) berikut:

    Dzat Mahasucilah yang telah memperjalankan seorang hambanya di waktu malam, dari masjil Al Haram ke masjid (sinagoge) Al Aqsha yang telah Kami berkahi sekitarnya, dalam rangka Kami perlihatkan bukti-bukti (kekuasaan) Kami. SesungguhNya, Dialah Yang Mahamendengan dan Mahamelihat.

    Dari teks ini, kita akan melihat kata Isro diartikan perjalanan di waktu malam, padahal akar kata sariya berarti berjalan atau mengalir (Lihat QS19:24). Disisipkan kata malam, karena ada kata laylan (Lihat QS11:81, QS15:65). Bila istilah yang telah Kami berkahi itu perjalanan Muhammad SAW (dari Masjid al Haram ke masjid al Aqshaa) dari sinilah muncul gagasan ceritera Isra dan Mikraj yang kita kenal sekarang ini. Namun bila kita menafsirkan (sesuai dengan tekstual ayat), bahwa yang telah diberkahi itu masjid al Aqshaa, justru inilah perlunya Allah memperlihatkan betapa bani Israil lewat nabi Sulaiman telah berhasil membangun kerajaan agama yang kokoh (yang telah Allah berkahi). Kisah seperti ini akan diperlihatkan atau ditampilkan kepada Rasulullah SAW. Caranya ?. Ya lewat wahyu yang diterangkan pada QS17:2-8 itu
    Panjang memang kisah masjid terjauh (al Aqshaa) ini, yang dikaitkan dengan Yahudi manjadi tawanan Nebukadnezar, sehingga kegemilangan itu musnah total . seiring dengan ulii ba-sin syadiidin (kekuatan luar biasa) yang kedua masjid yang telah Kami berikan keberkahan itu hancur luluh oleh Titus Vespianus pada tahun 70M. Dan tidak pernah dibangun lagi, hingga muncul Khalifah Abdul Malik (dinasti Umayah) pada tahun 68H, dibawah kekuasaan Islam. Jadi, bila Rasulullah berjalan pada malam Isra, masih berdirikah masjid atau sinagoge itu?
    Belum lagi kita bicara mi’raj. Allah menurunkan wahyu yang kemudian diberi nama Al Ma’aarij (QS70) jamak dari mi-raj. Namun sama sekali tidak menyentuh kisah mir-raj. Anehnya, kisah Isra-Miraj terjadi di Mekah, informasinya dipopullerkan oleh sahabat Anas bin Malik orang Madinah, yang ketika terjadi hijrah (613M) baru menginjak 10 tahun.
    Mari kita tela’ah

  8. Salam Israk Mikraj.
    Terima kasih atas info ini :)

  9. tumpang amik linknya ya…terima kasih kerana sudi berkongsi info

  10. Sekarang ini dengan adanya alat-alat yang canggih seperti telescope di angkasa, manusia dapat melihat jauh ke langit dari satu galaxy ke galaxy yang lain. Dimanakah kedudukan LANGIT (1,2…7) yang diceritakan dalam kisah Israq dan Mikraq itu dibandingkan dengan langit yang boleh dilihat dengan mata kita? Cuma ingin berdailog saja. bukan apa, pandangan sains dan agama kadang-kadang perlu diperjelaskan.

  11. nk share link..tQ.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copyright © 2014 Ahmad Rushdi

Up ↑